3 Manfaat Besar Tidur Siang Rutin, Tingkatkan Kemampuan Belajar Salah Satunya

Bagikan :

Share on facebook
Share on twitter
3 Manfaat Besar Tidur Siang Rutin, Tingkatkan Kemampuan Belajar Salah Satunya
3 Manfaat Besar Tidur Siang Rutin, Tingkatkan Kemampuan Belajar Salah Satunya

Penanusa.com – Ada tiga kelebihan ketika orang melakukan tidur siang secara rutin. Di antaranya dapat meningkatkan kemampuan belajar.

Itu diungkapkan para ilmuan dalam sebuah yang dipimpin oleh Dr. Lin Sun dari Pusat Penyakit Alzheimer dan Gangguan Terkait di Pusat Kesehatan Mental Shanghai dan Universitas Shanghai Jiao Tong.

Selain dapat meningkatkan kemampuan belajar, tidur siang itu bisa membantu memulihkan otak kita.

Dan yang ketiga bisa membersihkan berbagai informasi yang tidak perlu dalam penyimpatan otak kita.

“Rutin tidur siang berkaitan dengan kemampuan Anda untuk belajar,” kata Davina Ramkissoon, direktur kesejahteraan Zevo Health.

“Tidur siang membantu otak Anda pulih dari kelelahan atau kelebihan informasi. Saat tidur siang, otak Anda membersihkan informasi yang tidak perlu dari area penyimpanan sementara otak Anda untuk mempersiapkannya agar informasi baru diserap,” katanya.

Di samping itu, rutin tidur siang dengan waktu yang tepat, ternyata dapat meningkatkan mental dan kemampuan kognitif seseorang.

Beberapa orang melihat tidur siang sebagai tanda kemalasan, energi rendah, atau bahkan penyakit. Tidur siang dianggap buruk.

Tetapi sebuah penelitian juga menunjukkan bahwa tidur siang dapat membuat mental Anda lebih tajam jika Anda berusia di atas 60 tahun.

Orang dewasa yang lebih tua dan rutin tidur siang memiliki skor lebih tinggi pada tes kognitif dibandingkan mereka yang tidak tidur siang, menurut para peneliti.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal General Psychiatry, mengamati kesehatan fisik dan kognitif di antara 2.214 orang di atas usia 60 yang tinggal di kota-kota besar di China.

Dari jumlah tersebut, 1.534 tidur siang secara teratur sementara 680 tidak.

Studi observasi menemukan bahwa orang yang rutin tidur siang mendapat skor “secara signifikan lebih tinggi” pada Mini Mental State Exam (MMSE), tes skrining demensia standar yang mencakup penilaian keterampilan visuospasial, rentang perhatian, pemecahan masalah, memori kerja, kesadaran lokasi, dan kefasihan verbal.

Tidur Siang yang Ideal

Tidur siang didefinisikan sebagai tidur paling sedikit 5 menit berturut-turut tetapi tidak lebih dari 2 jam, kapan saja setelah makan siang.

Orang yang rutin tidur siang ditanya seberapa sering mereka tidur siang selama seminggu, dan jawaban mereka berkisar dari sekali seminggu hingga setiap hari.

Salah satu kelemahan dari penelitian ini adalah peneliti tidak menanyakan peserta berapa lama mereka tidur siang atau pada waktu tertentu dalam sehari.

“Tidur siang yang ideal dan sehat harus dilakukan pada sore hari antara pukul 1 siang hingga 3 sore dan berlangsung antara 10 hingga 30 menit,” Katherine Hall, pelatih tidur di Somnus, program terapi tidur terpandu, mengatakan kepada Healthline. “Jika Anda bisa tidur siang, ada beberapa manfaat besar yang bisa didapat. Bukti menunjukkan bahwa tidur siang sangat bagus untuk meningkatkan suasana hati, energi, dan produktivitas sekaligus mengurangi kecemasan dan ketegangan fisik dan mental. ”

Tidur siang singkat dapat membuat Anda merasa waspada dan siap untuk menjalani sisa hari tanpa perasaan “inersia tidur” – kebingungan, disorientasi, dan pusing yang dapat Anda rasakan saat bangun, tambahnya.

“Jika Anda dapat tidur siang untuk jangka waktu yang sedikit lebih lama, katakanlah 60 menit, bukti menunjukkan bahwa tidur siang selama ini benar-benar dapat membantu pembelajaran Anda,” kata Hall. “Selama tidur siang yang lebih lama ini, otak Anda akan mulai mentransfer ingatan dari fasilitas penyimpanan sementara Anda – hipokampus – ke rumah permanen mereka, korteks.”

Tidak semua tidur siang itu sehat

Lebih dari 1 dari 3 orang Amerika tidur siang setiap hari, menurut survei tahun 2009 oleh Pew Research Center.

Abhinav Singh , spesialis pengobatan tidur dan anggota panel tinjauan medis untuk SleepFoundation.org, mengatakan, sementara penelitian lain menunjukkan bahwa tidur siang meningkatkan ketangkasan mental, tetap tidak jelas tidur siang dapat mencegah penurunan kognitif seiring bertambahnya usia.

“Setiap orang bisa mendapatkan keuntungan dari tidur siang singkat di sore hari, terutama saat waktunya dengan penurunan sirkadian alami mereka,” kata Singh.

“Tidur siang singkat (kurang dari 30 menit atau lebih) telah terbukti meningkatkan kewaspadaan, dan meningkatkan kinerja kognitif, dan meningkatkan suasana hati untuk sisa hari itu.”

Namun, tidur siang yang lebih lama mungkin bermasalah, katanya.

“Dua jam menunjukkan bahwa lebih banyak patologi mungkin disembunyikan dan menyebabkan kebutuhan untuk tidur siang yang meningkat,” jelas Singh.

“Jika Anda sering tidur siang lebih dari 1 jam, itu bisa jadi pertanda bahwa kuantitas dan atau kualitas tidur malam Anda tidak cukup. Banyak gangguan tidur yang dapat menyembunyikan dan menghabiskan kuantitas dan atau kualitas tidur Anda. Kebiasaan tidur yang buruk juga dapat berperan. Ini sering terlihat pada usia dan jam kerja yang panjang, ” ucapnya.

“Pada lansia, kondisi medis dan atau pengobatan yang digunakan untuk merawat mereka juga dapat mempengaruhi kualitas dan kuantitas tidur,” kata Singh.

“Obat tekanan darah tertentu, obat artritis, pelemas otot, dan obat kesehatan mental tertentu dapat berdampak negatif pada kualitas tidur,” tuturnya.

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan apakah kebutuhan untuk lebih banyak tidur di antara orang tua, termasuk lebih banyak tidur siang adalah tanda bahwa tubuh sedang berusaha untuk mengkompensasi peningkatan peradangan yang terkait dengan penurunan kognitif dan demensia, kata Singh. (*)

Kabar Utama:

Kabar Terbaru:

logo 120x120

Rekam Jejak Indonesia

Portal berita online terkini hari ini dari media mainstream terbaik dan terpercaya

Ikuti Kami

©2021 penanusa.com. All rights reserved.

Tentang Kami | Redaksi | Pedoman Media Siber | Privacy Policy | Hubungi Kami