Internasional

COVAX Siapkan 2 Miliar Vaksin Covid-19 di 2021

Penanusa.com – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), melalui programnya COVAX, mengumumkan bahwa mereka telah mengatur untuk mengakses hampir 2 miliar dosis Covid-19 calon vaksin. Langkah ini sebagai inisiatif global untuk memastikan akses cepat dan adil ke vaksin COVID-19 untuk semua negara.

Nantinya, semua negara yang yang bepartisipasi akan memungkinkan memiliki akses vaksin pada pada kuartal pertama 2021, bergantung pada persetujuan peraturan dan kesiapan negara untuk pengiriman.

Mengingat ini adalah pengaturan untuk 2 miliar dosis kandidat vaksin yang masih dalam pengembangan, COVAX akan terus mengembangkan portofolionya. Ini akan sangat penting untuk mencapai tujuannya untuk mengamankan akses ke 2 miliar dosis vaksin yang aman dan efektif, disetujui yang sesuai untuk konteks semua peserta, dan tersedia pada akhir 2021.

Baca juga: Pemerintah Hanya Sediakan Vaksin Sesuai Rekomendasi WHO

Ini termasuk memberikan setidaknya 1,3 miliar dosis vaksin yang disetujui yang didanai donor pada tahun 2021 ke 92 negara berpenghasilan rendah dan menengah yang memenuhi syarat untuk COVAX AMC.

Kesepakatan baru yang diumumkan ini termasuk penandatanganan perjanjian pembelian di muka dengan AstraZeneca untuk 170 juta dosis kandidat AstraZeneca (Oxford) dan nota kesepahaman (MoU) dengan Johnson & Johnson untuk 500 juta dosis kandidat Janssen, yang saat ini sedang digunakan. sedang diselidiki sebagai vaksin dosis tunggal.

Kesepakatan ini merupakan tambahan dari perjanjian yang ada yang dimiliki COVAX dengan Serum Institute of India (SII) untuk 200 juta dosis, dengan pilihan hingga 900 juta dosis lebih, baik dari AstraZeneca atau Kandidat Novavax, serta pernyataan niat untuk 200 juta dosis kandidat vaksin Sanofi (GSK).

Baca juga: Lama Tak Terlihat Kini Terawan Kembali, Paparkan Penanganan Covid-19 Kepada WHO

Selain itu, COVAX juga memiliki – melalui perjanjian kemitraan R&D – hak penolakan pertama pada tahun 2021 untuk mengakses secara potensial lebih dari satu miliar dosis (berdasarkan perkiraan saat ini dari proses manufaktur yang sedang dikembangkan) yang akan diproduksi, tergantung pada keberhasilan teknis dan persetujuan regulasi, oleh kandidat dalam Portofolio R&D COVAX.

“Komitmen ini menjadi bukti bahwa dunia telah memetik pelajaran penting dari pandemi H1N1 2009. Upaya penelitian dan pengembangan kami mulai membuahkan hasil. Kami sekarang memiliki vaksin yang aman dan efektif yang dapat melindungi terhadap COVID-19 dan jalur yang jelas untuk mengamankan 2 miliar dosis untuk populasi dengan risiko terbesar di seluruh dunia, “kata Dr. Richard Hatchett, CEO dari Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), dilansir situs resmi WHO, Sabtu, 19 Desember 2020.

COVAX dapat merencanakan pengiriman vaksin pertama pada kuartal pertama 2021, dengan tahap dosis pertama. Dosis tambahan untuk mencapai tingkat cakupan yang lebih tinggi akan tersedia pada tahun 2022.

“Datangnya vaksin memberi kita semua kilasan cahaya di ujung terowongan,” kata Dirjen WHO, Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus.

“Tapi kami hanya akan benar-benar mengakhiri pandemi jika kami mengakhirinya di mana-mana pada waktu yang sama, yang berarti penting untuk memvaksinasi beberapa orang di semua negara, daripada semua orang di beberapa negara. Dan kita harus ingat bahwa vaksin akan melengkapi, tetapi tidak menggantikan, banyak alat lain yang kita miliki di kotak peralatan kita untuk menghentikan penularan dan menyelamatkan nyawa. Kita harus terus menggunakan semuanya,” imbuhnya

Pos Terkait

Back to top button