Headline

Percepatan Pencegahan Stunting: Pentingnya Kolaborasi Multisektor

Penanusa.com – Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) menggelar Scaling Up Nutrition (SUN) Annual Meeting 2020 secara virtual, Senin, 14 Desember 2020.

Pertemuan tahunan yang digelar untuk kedua kalinya ini mengangkat tema “Bekerja Bersama dalam Akselerasi Perbaikan Gizi di Masa Pandemi COVID-19”, yang dimanfaatkan sebagai wadah bagi seluruh sektor yang terlibat dalam percepatan perbaikan gizi masyarakat Indonesia untuk berbagi pengalaman baik dan strategi di sektor kesehatan.

Hal ini perlu dilakukan, karena menurut Menteri PPN/Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa, kolaborasi multisektor sangat penting untuk perbaikan gizi dan penurunan stunting di Indonesia.

“Untuk menekan angka balita stunting (kekerdilan) sebesar 14 persen pada 2024, sesuai yang diamanatkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024, intervensi percepatan penurunan stunting yang terintegrasi harus terus dioptimalkan. Penguatan upaya konvergensi melalui Strategi Nasional (Stranas) Percepatan Pencegahan Stunting sudah berjalan dengan baik dan diharapkan dapat mempercepat pencapaian tujuan ini,” kata Suharso Monoarfa.

Baca juga: Viral, Mantan Pramugari Jualan Alpukat, Omsetnya Bikin Ngiler

Selaras dengan itu, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy, juga menggarisbawahi pentingnya kolaborasi dalam upaya percepatan perbaikan gizi.

“Koordinasi tidak cukup dilakukan di tingkat pusat, melainkan juga hingga tingkat desa, untuk menjamin intervensi yang diberikan betul-betul sampai ke rumah tangga prioritas,” ungkap Muhadjir Effendy.

Hal ini semakin menegaskan komitmen tinggi Pemerintah Indonesia dalam upaya perbaikan gizi di Indonesia yang tetap menjadi prioritas, meskipun dalam masa pandemi COVID-19 dan di tengah tantangan pelaksanaan skema Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

PSBB berdampak pada penurunan daya beli masyarakat hingga terganggunya rantai pasok makanan. Namun, sesuai arahan Presiden RI Joko Widodo, intervensi penurunan stunting harus terus dioptimalkan demi memenuhi target penurunan balita stunting menjadi 14 persen pada 2024.

“Saat ini, kita sedang berpacu dengan waktu untuk menyiapkan sumber daya manusia yang berkualitas dan berdaya saing dalam rangka menjawab peluang bonus demografi ke depan. Untuk itu, kita perlu bergandengan tangan dan bekerja bersama dalam mencari inovasi-inovasi berbasis bukti dalam upaya mempercepat perbaikan gizi masyarakat,” ujar Menteri Suharso.

Sejak 2011, Indonesia telah menjadi bagian dari SUN Movement, gerakan global di bawah koordinasi Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa yang dibentuk sebagai respons terhadap kondisi status pangan dan gizi di negara berkembang. Gerakan ini fokus pada 1.000 Hari Pertama Kehidupan, mulai dari janin dalam kandungan, bayi, anak usia 6-23 bulan, termasuk ibu hamil dan menyusui. Hingga saat ini, terdapat lima networks yang terdiri atas pemerintah, mitra pembangunan, dunia usaha, organisasi masyarakat madani, serta akademisi dengan total 147 anggota. (*)

Baca juga: Formulasi Vaksin+UU Ciptaker Diyakini Mampu Pulihkan Ekonomi Indonesia

Pos Terkait

Back to top button