Khazanah

Perjalanan Nabi (23), Perang Badar, Sebab-sebab Peperangan

PERANG BADAR KUBRO (Ramadhan, 2 Hijriah)
Perang Pertama Yang Sangat Menentukan

Penanusa.com – Rasulullah memerintahkan Thalhah bin Ubaidillah dan Sa’id bin Zaid menuju ke arah utara untuk tugas pengintaian.

Setelah mereka tiba di sebuah tempat di Haura’ dan menetap beberapa lama di sana, akhirnya mereka mendapatkan informasi akurat bahwa Kafilah dagang Abu Sufyan yang membawa hasil dagangan sangat banyak sedang dalam perjalanan pulang dari negeri Syam menuju Mekkah. Mereka segera kembali ke Madinah dan menginformasikan berita tersebut kepada Rasulullah.

Bagi Rasulullah, hal ini merupakan kesempatan emas untuk memberi pelajaran kepada kaum Quraisy; baik secara militer, politik maupun ekonomi.

Beliau segera mengumumkan kepada para sahabat, bagi siapa yang bersedia, hendaknya bersiap-siap menghadang kafilah dagang Quraisy. Rasulullah tidak mewajibkan hal tersebut dan menyerahkan keputusannya kepada para sahabat. Karena itu, tidak semua sahabat saat itu menyambut seruan beliau, mereka mengira hal tersebut sama seperti pengiriman pasukan sebelumnya yang hanya memerlukan kekuatan kecil dan tidak mengira akan terjadi peperangan besar.

Akhirnya sahabat yang menyatakan kesediaannya berjumlah 314 orang saja. Itupun mereka tidak mempersiapkannya secara maksimal sebagaimana halnya menghadapi sebuah peperangan. Pasukan penunggang kuda hanya 2 orang, sedang onta yang tersedia berjumlah 70, dinaiki secara bergantian oleh 2 atau 3 orang. Kemudian berangkatlah mereka menuju Badar.

Sementara itu, Abu Sufyan -dengan kecerdikannya- yang mengepalai kafilah dagangnya sudah memperkirakan akan terjadinya sesuatu, karena itu, kehati-hatiannya selalu dijaga. Setelah bertanya ke sana ke mari, akhirnya dia dapat memastikan bahwa Rasulullah dan para sahabatnya akan menyergapnya. Seketika itu juga, dia sewa Dhomdhom bin Amr al-Ghifari untuk segera ke Mekkah meminta bantuan.

Setibanya di Mekkah, Dhomdhom berteriak dengan keras meminta kaum Quraisy untuk membela Abu Sufyan yang terancam serangan Rasulullah dan para sahabatnya. Dilansir dari sirohnabawiyah.com. (*)

Pos Terkait

Back to top button